Perubahan Iklim Akibat Ulah Manusia Membuat Bumi ‘Goyah’ Betulan Ketika planet memanas, es di kutub terutama di Greenland meleleh, akan segera muncul dampaknya pada gerakan kutub.

1537977438675-earth-round

Perubahan iklim yang digerakkan oleh manusia meningkatkan goyangan alami Bumi, menurut sebuah penelitian baru yang diterbitkan di Earth and Planetary Science Letters.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Surendra Adhikari dari Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA menunjukkan bahwa manusia memperburuk gerakan kutub, goyangan Bumi sepanjang poros Utara-Selatan, dengan aktivitas seperti konsumsi bahan bakar fosil, yang melepaskan gas rumah kaca yang menghangatkan planet dan mencairkan gletser.

Ketika Bumi berputar, ia berputar maju mundur sepanjang sumbu kutubnya mirip meja berputar yang sedikit menyikut. Gerakan kutub diakibatkan oleh Bumi yang kental dan lonjong di beberapa tempat, bukannya sebagai bola yang sempurna. Fenomena ini berbeda dari presesi aksial Bumi, jenis goyangan rotasi lain yang disebabkan oleh gravitasi Matahari dan Bulan, yang terjadi pada siklus sekitar 26.000 tahun.

Perubahan permukaan geometri dan dinamika mantel dapat mempengaruhi goyangan planet. Perubahan ini telah terjadi sepanjang sejarah Bumi, dan tidak secara inheren berbahaya bagi kehidupan, tetapi mengantisipasi pergeseran tersebut penting untuk kinerja satelit, seperti konstelasi Global Positioning System (GPS).

Efek dari hilangnya es Greenland selama abad yang lalu memiliki dampak yang sangat menonjol, menurut penelitian, karena bangsa Arktik ini berada pada posisi yang ideal untuk merusak perputaran Bumi.

“Ada efek geometrik ketika kamu memiliki massa yang terletak 45 derajat dari Kutub Utara, seperti Greenland, atau dari Kutub Selatan, seperti gletser Patagonia, itu akan memiliki dampak yang lebih besar pada pergeseran sumbu putaran Bumi daripada massa di dekat Kutub,” kata rekan penulis Erik Ivins, seorang ilmuwan JPL, dalam sebuah pernyataan.

Greenland kehilangan 7.500 gigaton massa es selama abad ke-20, sebagian besarnya karena perubahan iklim yang didorong oleh manusia. Seperti yang divisualisasikan dalam alat web interaktif ini buatan tim mereka, goyangan Bumi telah bergeser sekitar 10 meter selama 100 tahun terakhir, dan sebagiannya adalah salah manusia.

Oleh karena itu, kita bukan satu-satunya kekuatan pendorong di belakang gerakan kutub. Ketika Zaman Es terakhir hampir berakhir sekitar 12.000 tahun yang lalu, penutup glasial menyurut ke kutub. Petak-petak tanah kontinental, lama dikompres di bawah beban es yang berat, kemudian meluas dalam efek yang disebut “rebound glasial” yang juga mempengaruhi goyangan Bumi.

Faktor alami lainnya yang disebut konveksi mantel, proses bersepeda bahan panas melalui mantel cair Bumi, juga memainkan peran dalam gerakan kutub Bumi.

Tim JPL memperkirakan bahwa perubahan iklim antropogenik, rebound glasial, dan konveksi mantel memiliki dampak yang kurang lebih sama terhadap goyangan Bumi selama abad yang lalu.

Untungnya, pergeseran bergoyang ini tidak diharapkan memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi kehidupan di Bumi. Tetapi, mereka adalah pengingat bahwa perilaku kita mengubah dunia pada skala terbesar.

Artikel by Vice

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s